Isnin, September 18, 2017

Amalan unuk menghindar anak buat perkara tidak elok

Assalamualaikum

AMALAN NAK HINDAR ANAK TERJEBAK PERKARA TIDAK ELOK

Sumber : Ustaz Khailil Razak

Teringat saya pernah dapat nasihat darpada seorang maulana..bagus untuk parenting..namanya maulana jamal.. Masa tu first time jumpa dengan maulana jamal di majlis kahwin Ustaz Khann Da'ie  .. Saya tau beliau ni adalah guru kepada isteri saya masa di madrasah.. Maulana jamal ajar isteri saya kitab bukhori.. Masa saya kawin dengan isteri saya hari pertama..

Isteri saya minta satu permintaan "boleh saya minta sesuatu ngan awak?" Saya terdetik dalam hati "aik.. Baru je kawin dah nak permintaan?" Maklumlah kami x pernah kenal.. Hehe saya kata apa dia? "Saya minta awak buat hubungan baik dengan semua ustaz2 saya.. Sebab saya sayang ustaz2 yg pernah ajar saya agama sampai jadi alimah"

Allahu.. Saya ingat nak minta apa tadi.. Saya kata insyaAllah.. MasyaALlah dalam hati saya kalau lah semua pelajar malaysia ada sifat dengan guru macam ni.. Buat hubungan dengan cikgu2 yg pernah ajar kita dulu..Berkatnya hidup..

Saya sapa ustaz"Assalamualaikum.. Ustaz.. Ustaz jamal kan? Saya suami kepada anak hj aris bangi..bleh saya dudk makan sekali ngan ustaz?" Ustaz kata owhh masyaAllah silakan2.. "Anta motivator pelajar ya?" Aik.. Saya peranjat macamana ustaz tau.. Saya kata "sikit2 la ustaz belajar2 cakap depan pelajar.. Doakan saya ustaz.."

Ustaz jamal terus bagitau saya "kalau anta bagi ceramah dengan mak ayah.. Boleh anta bagitau mereka benda penting ni? Sangat penting..!"

Saya kata "masyaAllah ustaz boleh.. Apa ek ustaz?"

Ustaz jamal kata "bagitau semua bapa.. Buat amalan ni.. Setiap kali keluar rumah tolong bagi sedekah.. Kat masjid ke atau kat madrasah secara sembunyi.. Masa masukan duit dalam tabung rm1 ke rm10 ke.. Masa tu niat dalam hati.. YaAllah. Pecahkanlah batil2 (kejahatan) dalam diri aku, isteri aku, dan dalam diri anak aku.. YaAllah.. Pecahkanlah batil2 yang ada di keliling aku, keliling isteri aku, dan keliling anak aku.. Sbab apa.. Sebab begitu banyak batil2 kejahatan2 yg ada yg kita susah nak kawal zaman ni.. Hanya Allah boleh bantu.. Sebab apa masa sedekah.. Sebab masa sedekah secara sembunyi dalam hadith sebut masa tu dapat memadamkan kemurkaan Allah.. Masa tu kita niat insyaAllah niat kita dimakbulkan.."

Saya tak terfikir.. Bila ustaz jamal cakap macam tu.. Sya baru terfikir.. Begitu banyaknye sekarang ni batil2 yg berlaku di keliling kita.. Anak2 dengan terdedah dengan website2 yg x elok.. Wifi dan sebagainya.. Suami pulak terdedah dengan perkara2 yg menjadi sebab maksiat.. Isteri hari ni berapa ramai yg dikelilingi kebatilan.. Bermesra dengan suami orang.. Bergelak ketawa di office.. Suami terdedah boleh bergalak dengan isteri orang.. Benda2 ni semua kita xleh nak kawal.. Susah nak kawal.. Hanya denagn amalan shj minta Allah pecahkan..,YaAllah.. Ampuni dosa kami..

Ustaz jamal bgaitau lagi.. "Amalan ibu pula.. Setiap lepas solat fardhu... Doa benda yg sama.. YaAllah. Pecahkanlah batil2 (kejahatan) dalam diri aku, suami aku, dan dalam diri anak aku.. YaAllah.. Pecahkanlah batil2 yang ada di keliling aku, keliling suami aku, dan keliling anak aku.. Sebab doa ibu ni sangat makbul dan doa pula lepas solat fardhu.. Hadith nabi sebut doa sangat makbul leps solat fardhu.."

YaAllah.. Saya rasa nasihat ni sangat penting dan berguna utk saya dan isteri saya dan semua orang.. Lepas makan saya terus amek buku nota dan terus salin apa yg ustaz jamal bagitau saya.. Setiap kali saya ceramah  parenting di sekolah2 saya x pernah lupa utk bagitau perkara ni pada ibu bapa..

YaAllah.. Jagalah anak2 kami untuk kami.. Jauhkanlah anak2 kami isteri suami kami daripada maksiat dan dosa.. Kami x mampu yaAllah.. Kami lemah.. Dhoif.. Ampunilah kami... Amiiiin

Boleh tag share untuk suami atau isteri kita.. Terus buat amalan ni..

Ahad, September 17, 2017

Kisah guru yang dimaki hamun

Assalamualaikum

Lagi kisah yang bagus untuk renungan

"Kisah Guru di maki hamun seorang lelaki"

Seorang lelaki yang berbeza fahaman dengan seorang Guru mengeluarkan kecaman dan kata-kata kasar, meluapkan kebenciannya kepada Sang Guru.

Sang Guru hanya diam, mendengarkannya dengan sabar, tenang dan tidak berkata apa pun.

Setelah lelaki tersebut pergi, si murid yg melihat peristiwa itu lalu bertanya, "mengapa Guru diam sahaja tidak membalas makian lelaki tersebut?"

Beberapa saat kemudian, maka Sang Guru bertanya kepada si murid,
"Jika seseorang memberimu sesuatu, tapi kamu tidak mahu menerimanya, lalu menjadi milik siapa kah pemberian itu?”

"Tentu sahaja menjadi milik si pemberi” jawab si murid.

"Begitu pula dengan kata-kata kasar itu”, balas Sang Guru.

"Kerana saya tidak ambil endah dengan kata-kata itu, maka kata-kata tadi akan kembali menjadi miliknya. Dia harus menyimpannya sendiri. Dia tidak menyedari, kerana nanti dia harus menanggung akibatnya di dunia bahkan di akhirat; kerana aura negatif yang muncul dari fikiran, perasaan, perkataan, dan perbuatan hanya akan membuahkan penderitaan hidup”.

Kemudian, Sang Guru meneruskan kata-katanya, "Sama seperti orang yg ingin mengotori langit dengan meludahinya. Ludah itu hanya akan jatuh mengotori wajahnya sendiri. Demikian halnya, jika di luar sana ada orang yg marah-marah kepada mu... biarkan sahaja… kerana mereka sedang membuang SAMPAH HATI mereka. Jika engkau diam sahaja, maka sampah itu akan kembali kepada diri mereka sendiri, tetapi kalau engkau hiraukan, bererti engkau menerima sampah itu.”

"Hari ini begitu banyak orang di jalanan yang hidup dengan membawa sampah di hatinya (sampah kekesalan, sampah amarah, sampah kebencian, Ego dan sebagainya)…

Oleh itu, jadilah kita seorang yang BIJAK bukan SAMPAH”

Sang Guru meneruskan nasihatnya :

"Jika engkau tak mungkin memberi, janganlah mengambil”

"Jika engkau terlalu sulit untuk mengasihi, janganlah membenci”

"Jika engkau tak dapat menghibur orang lain, janganlah membuatnya bersedih”

"Jika engkau tak mampu memuji, janganlah mengeji”

"Jika engkau tak dapat menghargai, janganlah menghina”

"Jika engkau tak suka bersahabat, janganlah bermusuhan”


Sabtu, September 16, 2017

Galeri Sejarah Kedah: Sultan Muhammad Jiwa II

SULTAN MUHAMMAD JIWA II : MENJADI KHADAM ULAMA SEBELUM MENJADI SULTAN KEDAH

Sempena kemangkatan Seri Paduka Sultan Abdul Halim Mu'adzam Shah, saya ingin membawakan satu sejarah yang sangat menarik tentang seorang Sultan Kedah yang lampau.

Sultan Muhammad Jiwa II adalah Sultan Negeri Kedah Darul Aman yang ke-19. Baginda mula ditabalkan menjadi Sultan Kedah Darul Aman pada 26 Syaaban 1122 H (19 Oktober 1710 M). Sebelum diangkat menjadi Sultan, Tengku Muhammad Jiwa terlebih dahulu menjadi khadam ulama.

Sejak dari kecil, Tengku Muhammad Jiwa menunjukkan peribadi yang baik dan meminati ilmu agama. Setelah meningkat dewasa, baginda berfikir untuk meninggalkan Negeri Kedah demi mencari ilmu. Baginda pun mula berangkat meninggalkan Negeri Kedah dan belayar menuju ke Sumatera dan akhirnya tiba di Palembang lalu bermukim di situ.

Di Palembang, baginda telah berjumpa dengan seorang ulama Arab yang masyhur yang berasal dari Yaman. Beliau ialah Syeikh Abdul Jalil bin Syeikh Abdul Wahab Al Mahdani. Baginda sangat tertarik dengan Syeikh Abdul Jalil. Lalu baginda pun mula mendampingi ulama tersebut.

Setelah beberapa lama berdampingan dengan Syeikh Abdul Jalil Al Mahdani dan berguru dengan beliau, Tengku Muhammad Jiwa menawarkan dirinya untuk menjadi khadam (pembantu) Syeikh Abdul Jalil Al Mahdani. Baginda menyembunyikan identitinya sebagai putera dan pewaris Sultan Kedah. Baginda tidak lagi memikirkan takhta kerajaan. Hatinya diserahkan bulat-bulat untuk menimba ilmu akhirat.

Setelah enam bulan tinggal di Palembang, Syeikh Abdul Jalil Al Mahdani membawa Tengku Muhammad Jiwa ke Pulau Jawa untuk mengajar ilmu-ilmu agama kepada masyarakat di Jawa. Setelah beberapa lama di Jawa, Syeikh Abdul Jalil Al Mahdani belayar pula ke salah sebuah wilayah di India. Tengku Muhammad Jiwa yang menjadi pembantu kepada Syeikh Abdul Jalil Al Mahdani sentiasa mengekori ke mana sahaja Tuan Syeikh itu pergi.

Di India, Syeikh Abdul Jalil Al Mahdani tetap mendapat jemputan untuk mengajar ilmu-ilmu agama. Antara orang India yang menjadi anak murid setia kepada Syeikh Abdul Jalil Al Mahdani ialah Hafiz Sab. Dengan sebab itu, Tengku Muhammad Jiwa dan Hafiz Sab bersahabat baik. Tiada seorang pun yang tahu bahawa Tengku Muhammad Jiwa adalah putera kepada seorang sultan dan pewaris kerajaan Kedah Darul Aman. Baik Syeikh Abdul Jalil Al Mahdani mahu pun Hafiz Sab. Tengku Muhammad Jiwa tidak pernah menceritaan tentang kedudukannya kepada kedua-dua insan yang rapat dengan dirinya itu.

Di Kedah, ayahanda kepada Tengku Muhammad Jiwa iaitu Sultan Abdullah Mu’adzam Shah jatuh gering. Keadaan kesihatannya semakin teruk dari sehari ke sehari. Maka pada 13 Jamadil Akhir 1118 Hijrah bersamaan 21 September 1706, jenazah Almarhum Sultan Abdullah Mu’adzam Shah selamat disemadikan di Kota Langgar.

Tengku Muhammad Jiwa tidak berada di sisi ayahandanya di saat-saat akhir kehidupan ayahandanya. Malah Tengku Muhammad Jiwa tidak mengetahui bahawa ayahandanya sudah pun meninggal dunia. Disebabkan keinginan untuk mengembara bagi menuntut ilmu agama, baginda terpaksa menempuhi peristiwa-peristiwa yang menyedihkan seumpama ini.

Disebabkan Tengku Muhammad Jiwa tiada di Kedah dan berita tentang dirinya juga tidak diketahui di Kedah pada waktu itu, maka para pembesar Negeri Kedah menabalkan Tengku Ahmad Tajuddin iaitu adinda kepada Tengku Muhammad Jiwa sebagai Sultan Kedah ke 18.

Sultan Ahmad Tajuddin Halim Shah memerintah tidak lama iaitu sekitar 3 tahun sahaja.. Pada 15 Zul Hijjah 1121 bersamaan 14 Februari 1710, baginda pun mangkat. Kemangkatan baginda menyebabkan berlaku kekosongan pada takhta Negeri Kedah. Perkara ini sangat membimbangkan para pembesar negeri terutamanya Bendahara.

Maka Bendahara pun bermesyuarat dengan para pembesar Negeri Kedah untuk mencari Tengku Muhammad Jiwa yang sudah enam tahun menghilangkan diri dan meninggalkan Negeri Kedah. Hasil mesyuarat tersebut memutuskan dua orang pembesar Kedah iaitu Dato’ Kema Jaya dan Dato’ Seri Indera untuk mencari dan menyiasat keberadaan Tengku Muhammad Jiwa. Dato’ Kema Jaya ditugaskan untuk mencari Tengku Muhammad Jiwa di Sumatera dan Jawa. Manakala Dato’ Seri Indera pula ditugaskan untuk mencari Tengku Muhammad Jiwa di Burma dan India.

Kebetulan, semasa berada di India, Tengku Muhammad Jiwa berasa sangat rindu kepada ayahanda, bonda dan tanah kelahirannya iaitu Negeri Kedah Darul Aman. Baginda tergerak hati untuk pulang semula ke Kedah.

Baginda pun mengajak Tuan Guru Syeikh Abdul Jalil Al Mahdani dan Hafiz Sab untuk mengikutinya pulang ke Kedah. Kedua-dua mereka menerima ajakan Tengku Muhammad Jiwa. Maka mereka bertiga pun bersiap untuk belayar ke Negeri Kedah. Mereka bertiga pun pergi ke pelabuhan yang berhampiran lalu mereka menumpang sebuah kapal dagang Arab dari Muscat yang hendak belayar ke Nusantara.

Setelah bertolak dari India, kapal dagang Arab tersebut singgah di pelabuhan Mergui di Burma. Ditakdirkan Allah, Dato’ Seri Indera yang belayar dari sebuah pulau ke sebuah pulau menuju ke India bagi mencari Tengku Muhammad Jiwa, bertemu dengan kapal dagang Arab tersebut di pelabuhan Mergui. Beliau pun naik ke kapal Arab untuk bertanyakan menanyakan sesuatu. Beliau pun berjumpa dengan Tengku Muhammad Jiwa yang berada di dalam kapal itu bersama dengan Syeikh Abdul Jalil Al Mahdani dan Hafiz Sab.

Dato’ Seri Indera tidak mengenali Tengku Muhammad Jiwa kerana penampilannya amat berbeza sekali. Namun begitu Tengku Muhammad Jiwa mengenali Dato’ Seri Indera. Baginda pun menegur Dato’ Seri Indera.

Alangkah terkejutnya Dato’ Seri Indera apabila orang yang dicarinya datang menegur dirinya. Mereka berdua berasa sangat terharu lalu mereka pun saling berpelukan. Dato’ Seri Indera menangis dengan terisak-isak sambil memaklumkan tentang kematian Sultan Abdullah Mu’adzam Shah dan Sultan Ahmad Tajuddin Halim Shah kepada Tengku Muhammad Jiwa. Baginda pun menangis terisak-isak ketika mendengar berita itu.

Pada ketika itu barulah Syeikh Abdul Jalil Al Mahdani dan Hafiz Sab mengetahui bahawa Tengku Muhammad Jiwa adalah seorang putera raja. Tengku Muhammad Jiwa, Syeikh Abdul Jalil Al Mahdani dan Hafiz Sab pun turun dari kapal dagang Arab itu dan mengekori Dato’ Seri Indera ke kapalnya. Maka mereka berempat pun segera belayar pulang menuju ke Kedah.

Setelah ditabalkan menjadi Sultan Kedah, Sultan Muhammad Jiwa melantik tuan guru yang sangat dikasihinya itu iaitu Syeikh Abdul Jalil Al Mahdani menjadi mufti Negeri Kedah sekaligus penasihat utama buat diri baginda. Manakala Hafiz Sab dilantik menjadi kadi dengan gelaran Dato’ Maharaja Qadi. Setelah ditabalkan menjadi Sultan, baginda tetap tidak boleh berpisah dengan Syeikh Abdul Jalil Al Mahdani.

Antara kejayaan yang penuh gemilang yang berjaya dicapai oleh Sultan Muhammad Jiwa semasa pemerintahannya ialah meluaskan kekuasaan Negeri Kedah. Siam merupakan satu musuh utama bagi Negeri Kedah pada ketika itu. Siam memasang impian untuk menakluki Negeri Kedah. Namun tindakan Sultan Muhammad Jiwa meluaskan wilayah Negeri Kedah seolah-olah memberi amaran kepada Siam tentang kekuatan Kedah yang tidak boleh dipandang remeh sama sekali.

Dalam usaha meluaskan wilayah Kedah, Sultan Muhammad Jiwa telah mengamanahkan tugas tersebut kepada salah seorang anak baginda iaitu Tengku Anjang. Beliau diberi pangkat Raja Laut dengan gelaran Tengku Seri Paduka Maharaja Diraja Senggara. Raja Laut ditugaskan untuk meluaskan wilayah Negeri Kedah selain dari mengawal hal ehwal di perairan Negeri Kedah.

Ternyata anakanda Sultan Muhammad Jiwa ini bukan sebarangan orang. Beliau adalah seorang Raja Laut yang sangat bijak dan berani. Sultan Muhammad Jiwa telah membina sebuah kapal penjajap untuk dijadikan kenderaan rasmi Raja Laut. Kapal penjajap itu dinamakan Papak Jantan dan pembuatannya sangat elok, cukup besar, panjang dan cantik serta tiada tandingannya dengan mana-mana kapal pada waktu itu.

Maka dengan kelengkapan yang baik serta kebijaksaan kepimpinan Raja Laut, Kedah berjaya meluaskan wilayahnya sehingga ke sempadan Mergui, Burma. Semua kota-kota yang terletak di antara sempadan Mergui dan Kedah seperti Tonka, Terang (Trang), Kupa, Rundong (Ranong) terletak di dalam kekuasaan Negeri Kedah. Di samping itu, tiada lagi kedengaran berita tentang rompakan berlaku di perairan Negeri Kedah. Maka bertambah masyhurlah Negeri Kedah Darul Aman.

Setelah memerintah Negeri Kedah sekitar 50 tahun, Sultan Muhammad Jiwa II  mangkat pada bulan yang mulia iaitu pada 1 Ramadhan 1174 Hijrah bersamaan 5 April 1761 M.

Semoga Allah menempatkan Sultan Muhammad Jiwa dan Sultan Abdul Halim di kalangan orang-orang yang beriman.

Hasanuddin Yusof
Maktab Penyelidikan
Tamadun Islam Nusantara



Jumaat, September 15, 2017

Rezeki yang berkat

Assalamualaikum.

Sebuah kisah teladan yang menarik untuk dibaca dan diambil pengajaran darinya.

Pada satu masa dulu ada sorang lelaki tua di zaman Nabi Musa AS. Dia sentiasa sibuk berzikir kepada Allah SWT tetapi macam terganggu sedikit sebab setiap hari dia asyik fikir dan risau pasal rezeki dia. Hari-hari memang rezeki dia ada sebuku roti sahaja

Satu hari, Nabi Musa AS lalu tempat orang tua tu. Orang tua tu pun fikir inilah peluang yang terbaik untuk dia tanya Nabi Musa AS untuk tanya Allah SWT tentang rezeki dia. Dia pun tegur dan beri salam kepada Sayyidina Musa AS dan dengan teragak-agak dia tanya.

"Oh Nabi Musa, apabila tuan bercakap kepada Allah, bolehkah tuan memohon Allah meningkatkan rezeki saya (rezeki). Dari dulu sampai sekarang, saya dapat sebuku roti setiap hari. Saya berhajat untuk dapat lebih. Bolehkah saya dapat lebih daripada tu? Jika tuan bertanya kepada-Nya, sesungguhnya pasti Allah akan menjawab permintaan tuan dan memberikan saya lebih"

Nabi Musa AS pun setuju dan kemudian selepas bertanya, Nabi Musa AS mendapat jawapan bahawa rezeki yang telah ditetapkan dan ditakdirkan kepada orang tua itu memang sebuku roti setiap hari sepanjang hayat dia. Nabi Musa AS pun sampaikan kepada orang tua tu apa yang dia diberitahu.

Orang tua itu berasa sungguh gembira. Dia bertepuk tangan dengan gembira. Terkejut dengan tindak balas ini Sayyidina Musa AS bertanya kepadanya sebab kegembiraannya. Lelaki itu menjawab, "Jika dah ditakdirkan, maka saya tidak mempunyai apa-apa yang perlu dibimbangkan. Sekurang-kurangnya saya akan sentiasa menerima satu buku roti untuk sepanjang hidup saya!". Dan dengan itu dia kembali untuk solat dan ibadat dia.

Setelah beberapa bulan berlalu, ketenangan lelaki itu meningkat dengan pengetahuan bahawa dia tidak perlu risau bimbang tentang rezekinya. Ini membolehkan beliau memberi tumpuan lebih kepada ibadat dia terhadap Allah SWT yang menyebabkan dia mempunyai masa yang kurang tumpuan kepada makanan, dan juga kurang masa untuk makan.

Jadi, dari dia memakan satu buku roti sehari, dia hampir tidak berjaya makan separuh roti.  Baki roti tu kemudian diletakkan di satu sudut. Tidak lama kemudian, longgokan di sudut tu mula meningkat, sehingga ia menjadi satu timbunan besar.

Pada satu pagi, ada penggembala yang berjalan melalui kampung tersebut dan berhenti untuk bercakap dengan lelaki tua itu. Dia sedang mencari rumput kering untuk ternakan beliau tetapi tidak berjaya menjumpai apa-apa makanan.

Orang tua itu berkata kepadanya, "Apa kata kalau kamu bawak roti-roti yang terletak dalam timbunan itu, lembutkan semuanya dengan air dan berilah makan kepada haiwan anda!". Penggembala tu pun lakukan seperti apa yang dicadangkan orang tua tu dan haiwan ternakan dia pun makan semua roti tu sampai habis.

Untuk tanda berterima kasih kepada orang tua tu, pengembala tu memberikan seekor kambing ternakan dan meneruskan perjalanan dia.

Masa berlalu setelah berbulan-bulan dan bertahun-tahun dan Sayyidina Musa AS melalui lagi kawasan orang tua tu. Dengan kagum baginda AS mendapati bahawa tempat orang tua itu tinggal, telah bertukar menjadi sebuah taman.

Ada pokok-pokok buah-buahan tumbuh berhampiran dan haiwan-haiwan ternakan meragut tidak jauh dari situ.  Terdapat sebuah ladang gandum dan suasana kesejahteraan. Sayyidina Musa AS mendapat tahu bahawa semua ini adalah milik orang tua yang sama.

Nabi Musa AS pun menjadi hairan kerana dia tahu apa yang ditulis dalam takdir orang tua itu - sebuku roti sehari - Sayyidina Musa AS pergi untuk mengetahui apa yang terjadi.

"Bagaimana ini boleh berlaku? Sebuku roti sehari adalah apa yang tertulis .. namun dia memiliki begitu banyak lagi .."

Jawapannya, sesuatu yang kita semua perlu mengambil iktibar:

Satu buku roti adalah Rizq (rezeki) yang telah ditulis untuk orang tua tu.

Pokok-pokok buah-buahan, binatang ternakan dan ladang tanaman adalah BARAKAH yang datang dari penerimaan apa yang telah tertulis untuk kehidupan dia.

Semua tu adalah ganjaran atas kepercayaan sempurna pada Allah SWT.

Barakah adalah hasil daripada peralihan dalam tumpuan dari apa yang dia mahu, kepada mensyukuri dan menikmati apa yang dia ada sehinggakan walaupun selepas makan seberapa banyak yang dia mahu, dia tetap mempunyai baki. Keperluannya telah menjadi sangat kecil.

Kelimpahan barakah ini diberikan dalam kehidupan orang tua itu disebabkan kemurahan hati dan kesediaan untuk berkongsi apa yang dia ada.

Jadi Rezeki memang ditakdirkan...

Tetapi ..

BARAKAH datang apabila kita bertaqwa kepada Allah SWT, apabila kita bermurah hati dengan apa yang kita ada, apabila kita bersyukur dan apabila kita meletakkan Ibadah & Zikir Allah SWT di atas segala-galanya.

Semoga Allah SWT menjadikan kita dalam kalangan hamba-Nya yang bersyukur, taat dan murah & besar hati. Aamiiinnn.

Sila kongsi kisah ini untuk manfaat bersama.

Moral dari kisah ini

- Janganlah kita risau dengan rezeki kita dapat sekarang.
- Bersyukur walaupun sedikit.
- Walaupun sedikit murahkan hati berkongsi dengan orang yang benar-benar memerlukan.
- Jangan mudah mengeluh bila kita dtimpa kesusahan.
- Jangan mudah rasa tidak puas hati dengan apa yg kita dapat sekarang.
- Jangan riak atau menunjuk dengan apa yang kita 'hulur' kan semata-mata untuk diketahui umum.
- Duit jangan dikejar, kelak kita jadi hamba duit.

Wallahualam




🤔🤔🤔🤔🤔

Khamis, September 14, 2017

Damailah di sana duhai bakal penghuni syurga

Assalamualaikum

Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul.
Damailah kalian di sana duhai anak.
Syurga abadi menanti kalian.
Didoakan kekuatan buat keluarga yang ditinggalkan.




Selasa, September 12, 2017

Hilangnya seorang Raja berjiwa Rakyat

Assalamualaikum

Selaku anak Kedah yang merantau, kemangkatan Tuanku Sultan turut meninggalkan kesedihan di hati. Semoga Allah ampunkan segala dosa Tuanku dan tempatkan dalam kalangan hambaNya yang soleh.

Takziah buat seluruh rakyat Kedah.