Khamis, Oktober 20, 2011

Siri teladan 2 : Kisah penunggu gua..

Assalamualaikum..

Apa khabar semua? Semoga sentiasa sihat dan ceria hendaknya..

Hari ni cikgu nak cerita sebuah lagi kisah yang cikgu baca zaman kecik-kecik dulu..kisahnya begini..

Pada zaman dahulu, ada tiga orang lelaki yang bersahabat baik. Mereka tinggal di kampung yang sama dan melakukan pekerjaan yang sama.

Suatu hari, salah seorang daripada lelaki-lelaki itu mengajak untuk meneroka suatu tempat. Katanya, tempat itu kelihatan menarik dan seolah-olah belum pernah dikunjungi orang.

Maka ketiga-tiga sahabat itu bersetuju dan merancang untuk pergi melihat tempat tersebut. Tempat yang dimaksudkan itu ialah sebuah gua di kaki gunung.

Keesokan harinya ketiga-tiga sahabat tersebut menuju ke tempat yang dimaksudkan. Mereka berasa sangat teruja dan tidak sabar-sabar masuk ke dalam gua yang kelihatan sangat cantik itu.

Dengan menggunakan beberapa peralatan yang dirasakan sesuai mereka memulakan ekspedisi mereka dan mula meneroka ke dalam gua. Belum sempat mereka melangkah lebih dalam tiba-tiba tanah seperti bergoyang.Broom!!! Keadaan di dalam gua menjadi gelap gelita.

Pemuda 1
: "Tanah runtuh!!!"

Ketiga- tiga pemuda itu mula panik. Mereka cuba mencari jalan keluar dari gua tersebut. Rupa-rupanya sebuah batu yang besar telah jatuh lalu menutup pintu gua itu. Hanya ada sedikit ruang untuk udara masuk.

Ketiga-tiga pemuda tersebut berusaha mengalihkan batu besar tersebut. Berkali-kali mereka mencuba namun masih gagal. Mereka akhirnya kepenatan dan memutuskan untuk berehat.

Pemuda 2 : "Apa yang perlu kita lakukan sekarang? Telah puas kita berusaha namun malangnya kita tidak mampu menggerakkan batu itu walau sedikit pun. Jeritan kita juga tidak didengari orang. Saya khuatir kita akan mati andai terus begini."

Pemuda 3 : " Marilah kita berdoa kepada Allah dengan menceritakan amalan baik yang pernah kita lakukan. Semoga amalan yang ikhlas kita lakukan kerana-Nya akan membantu kita di saat-saat kesukaran begini."

Ketiga-tiga pemuda tersebut bersetuju dengan cadangan itu. Maka mereka mula berdoa kepada Allah.

Doa Pemuda 1 : " Ya Allah, aku mempunyai dua orang ibu-bapa yang telah tua. Setiap pagi aku akan keluar rumah memerah susu lembu bagi santapan seluruh ahli keluargaku. Aku akan pastikan ibu dan bapaku akan menjadi insan pertama yang menjamah hasil perahan susu lembu tersebut. Pernah suatu hari anakku menangis kerana laparkan susu, sedangkan ibu dan bapaku belum bangun daripada tidur. Namun aku tetap bertegas dan menunggu ibu dan bapaku untuk bangun dan minum dahulu susu tersebut. Apabila selesai mereka minum, barulah aku berikan kepada anakku yang lapar tadi. Ya Allah, andai apa yang aku lakukan ini adalah perkara yang baik, maka aku memohon kepada-Mu agar batu besar yang menghalangi pintu gua ini dialihkan."

Tiba-tiba batu besar yang menutupi pintu gua itu bergerak sedikit, namun masih belum mampu untuk pemuda-pemuda tersebut meloloskan diri.
Maka pemuda kedua pula berdoa.

Doa Pemuda 2 : "Ya Allah, aku menyukai seorang wanita. Namun malangnya wanita ini telah berkahwin. Pada suatu hari, wanita ini datang berjumpaku untuk meminjam sejumlah wang. Dia dalam keadaan yang terdesak untuk membantu suaminya yang kesusahan. Aku memberinya sejumlah wang tetapi dengan syarat dia sanggup tidur denganku. Wanita tersebut bersetuju. Apabila tiba saat yang dijanjikan, aku pergi ke rumah wanita tersebut untuk mendapatkan janjinya. Aku berasa sangat gembira kerana aku akan mendapat tubuhnya. Tiba-tiba, wanita tersebut bertanyakan kepadaku : "Tidakkah engkau takut dengan Allah?". Aku tersentak lalu berlari keluar dari rumah wanita tersebut.Aku menghalalkan sahaja wang yang kupinjamkan kepadanya. Aku sangat takut dengan azab-Mu ya Allah. Wahai tuhanku, andai segala yang aku lakukan semata-mata demi mendapatkan keredhoanMu, maka aku memohon kepada Mu agar dialihkan batu besar yang menutupi pintu gua ini."

Sekali lagi batu besar itu bergerak sedikit namun masih belum mampu untuk pemuda-pemuda itu keluar dari situ. Seterusnya giliran pemuda ketiga pula untuk berdoa.

Doa pemuda 3 : "Ya Allah, suatu masa dahulu aku mengupah seorang lelaki untuk membantuku melakukan sedikit pekerjaan. Namun apabila tiba masa untuk aku membayar upahnya, lelaki tersebut menghilangkan diri dan tidak mengambil wangnya. Aku menggunakan wang tersebut untuk membeli beberapa ekor kambing sebagai ternakan. Dari sehari ke sehari, jumlah kambing-kambing tersebut semakin banyak sehingga memenuhi kandang. Aku tidak pernah menjual mahupun makan daging kambing tersebut. Pada suatu hari, lelaki pekerja itu datang menuntut upahnya. Aku tunjukkan dia kesemua kambing yang telah berkembang biak hasil daripada wang upahnya yang aku belanjakan. Dia berasa sangat terkejut namun gembira lalu mengambil kesemua kambing-kambing itu sebagai upahnya yang tergendala dahulu. Aku juga berasa sangat tenang sesudah itu. Ya Allah, andai segala yang aku lakukan ini ikhlas untuk mendapatkan keredhoanMu semata-mata, maka kau gerakkanlah batu besar yang menutupi gua ini agar kami dapat keluar daripadanya."

Maka dengan izin Allah batu besar itu bergerak lagi sehingga akhirnya ketiga-tiga pemuda tersebut dapat keluar dari situ.

***Tamat Kisah***


Pengajaran daripada cerita ini:

1. Kita mestilah menghormati dan berbakti kepada kedua ibu dan bapa kita seandainya mereka masih hidup dan terus mendoakan kesejahteraan mereka andai mereka telah meninggal dunia.

2. Kita haruslah sentiasa ingat kepada Allah terutama apabila melakukan berniat melakukan perkara maksiat. Jika kita takut Allah mesti kita akan jauhi maksiat dan dosa..betoi dak?

3. Hutang mesti dibayar..Tak kira cepat ke lambat ke, bayar mesti bayar..kalau dah terlalu lama tu, nilaikan semula wang yang pernah kita pinjam dengan nilai semasa..Kalau rasa nak selamat, minta halal kat orang yang kita berhutang tu kalau terkurang dan seumpamanya.

4. Cikgu pun tak tau nak tulis apa lagi..Korang komen je la kat bawah ni nanti..

P/S : Ayat cerita digubah semula 100% oleh cikgu berdasarkan ingatan yang ingat-ingat lupa ni.. Salah silap harap dimaafkan..

Wassalam..

2 ulasan:

  1. Menarik cerita ni, boleh tunjuk kat anak-anak sekali :)

    BalasPadam
  2. Manfaat kepada generasi muda sekarang. mereka lebih kenai artis daripada para wali allah dan juga para sahabat baginda rasullullah saw.

    BalasPadam